Unjuk Rasa di Depan Gedung DPR Dilarang Saat Pelantikan Jokowi-JK

Liputan6.com, Jakarta – Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Unggung Cahyono menegaskan pihaknya tidak akan mengizinkan unjuk rasa di depan Gedung MPR-DPR pada saat pelantikan Presiden dan Wakil Presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla pada 20 Oktober mendatang.

“Artinya tidak (boleh) di depan DPR RI, namun di kiri kanan yaitu di ujung dari pintu ya, tidak di depan,” kata Unggung di Markas Polda Metro Jaya, Kamis (16/10/2014).

Meski demikian, Unggung menambahkan, pihaknya tidak akan melarang adanya unjuk rasa. Menurut Unggung hal itu sudah tertuang dalam UU Nomor 9 Tahun 1998 tentang menyampaikan pendapat di muka umum.

“Dengan catatan, dengan hormat kami minta tidak anarkis, saya akan berikan pengamanan dan pelayanan yang terbaik,” ucap dia.

Namun diakuinya, hingga kini kepolisian belum menerima pemberitahuan ataupun permohonan adanya unjuk rasa yang akan dilakukan pada hari pelantikan Jokowi-JK.

“Biasanya H-3 ada pemberitahuan, namun untuk sekarang belum ada, namun kita siapkan supaya di back up. Kita siapkan maksimal (pengamanan pelantikan Jokowi),” ucap Kapolda Metro Jaya. (Ans)